Dari Pendekar Bubble Gum Kepada Hero

Pada 11 Mei 2013, aku sertai Bengkel Penulisan bersama Hilal Asyraf di UTM JB.

Antara perkara menarik yang beliau ceritakan dalam perkongsian itu termasuklah bagaimana novel Hero boleh terhasil. Idea tu bermula dari kata kunci Pendekar Bubble Gum sebab beliau ternampak sisa gula getah yang orang tinggalkan pada kerusi. Menarik...

Beza antara orang biasa dengan luar biasa antaranya adalah seperti di atas. Orang luar biasa ada kemampuan menjadikan perkara biasa-biasa luar biasa. Hanya dengan ternampak gula getah, sebuah novel terhasil.

Jujurnya, aku tak pernah baca satu pun novel Hilal Asyraf. Bacaan aku lebih kepada gaya A Samad Said, Usman Awang dan Faisal Tehrani. Malahan, rasanya aku lebih banyak baca novel Inggeris berbanding Melayu. Sebab faktor kertas kitar semula pada novel itu penting bagi aku. Entah dari mana aku dapat tabiat ni, tapi aku rasakan novel dari kertas terpakai lebih mudah aku hayati sebab nilai 'rustik' pada kertas tu. Ehehehe... Bilalah Malaysia nak perketatkan undang-undang penggunaan kertas agaknya ya?

Aku hadir ke kursus ni sebab aku tak pernah lagi dengar kursus seumpamanya. Tawaran harganya pun menarik sebab ada diskaun pendaftaran berkumpulan. Banyak juga benda baru yang aku belajar dari kursus ini. Cara-cara draf plot, cara hantar manuskrip pada editor dan cara-cara letak unsur saspen dalam penceritaan, antara yang menarik dalam fikiran aku.

Dalam mengikuti kursus tu, aku sempat terfikir, 'Inikah jenis penulis yang aku ingin jadi?' Maksud 'penulis jenis ini' itu adalah penulis karya kreatif. Aku tak dapat buat keputusan lagi. Gaya tulisan aku selalunya tak menarik pada golongan 'mainstream'. Hmm...

Sepanjang mengikuti kursus itu juga aku ternilai secara tak sengaja - menjadi penulis dan penceramah ternyata memerlukan dua set kemahiran yang sangat berbeza. Aku bersyukur aku seorang Toastmaster. Aku dapat cam perkara-perkara yang aku suka dan tak suka dalam penyampaian orang, jadi aku berusaha baiki diri untuk elak perkara-perkara tersebut. Dalam masa yang sama, perkara tak seronoknya adalah kelebihan itu membuatkan aku berharap tinggi pada 'trainer' dalam mana-mana kursus yang aku sertai.

Aku rasa gembira kalau ada borang maklum balas pada akhir kursus itu tapi malangnya tiada.

Walau apa pun, aku gembira penulis hebat macam Hilal Asyraf akhirnya berkongsi ilmu dan pengalamannya untuk membuka ruang dan jalan untuk membina legasi penulis tarbiyyah sepertinya. Semoga Allah ruangkan jalan yang lebih luas untuk usaha murni ini, amiin.

Post a Comment

0 Comments