Mesir: Hati Pedih

Berita-berita tentang Mesir yang ku baca...

Tatkala membaca itu, terasa ada sesuatu yang berat menghempap hati. Pedih... Sakit... Keliru...

Hatiku sakit. Nyawa manusia sebegitu tidak bernilaikah di mata mereka. Semudah itu menghukum. Semudah itu membunuh. Semudah itu menghentikan hidup insan. Membunuh orang ibarat menembak boneka-boneka di lapangan sasar dengan peluru mati. Hati bentuk apakah yang ada dalam dada mereka?


Dadaku pedih. Melihatkan wajah-wajah syahid dan syahidah yang terpampang di sana-sini. Masa mereka sudah tamat. Urusan mereka di dunia sudah selesai. Allah telah memanggil mereka kembali, pada waktu yang terbaik, pada iman yang paling tinggi, ketika kecintaan mereka pada-Nya paling maksimum. 

Asmaa Mohammad Beltagi, 17 syahid.

Dadaku pedih kerana urusanku tidak selesai lagi. Aku percaya kerana sifat Maha Sayang-Nya, dia terus memberi aku peluang untuk jadi lebih baik, lebih baik. Aku berdoa nanti pergiku pada waktu yang terbaik - sebaik-baik pengakhiran (husn ul-khaotimah).

Fikiranku keliru. Semua ini ku baca, ku lihat dalam internet, bukan dengan mata kepalaku sendiri. Aku keliru bila cuba menapis mana yang betul, mana yang salah. Dan tak kira banyak mana aku baca, aku dengar, aku hadam, aku tak mungkin dapat memahami apa yang mereka lalui di Mesir. Aku tak pernah melalui situasi itu. Aku hidup di bumi yang aman. Aku keliru - kamikah yang bertuah atau mereka? Kami hidup aman. Tapi mereka mendapat pengakhiran yang baik.

Ya Allah, berikanlah pengakhiran yang baik buat semua umat Islam, amiin.

Post a Comment

2 Comments

  1. bila membaca catatan ini dgn hati, hanya mampu menangis mendoakan yg terbaik.. when it all is so hard to define...

    ReplyDelete

Komen anda tertakluk bawah akta Suruhanjaya Komunikasi & Multimedia Malaysia.