Aku Mahu Kembali

Aku tak setuju 'Masa itu emas'. Aku tidak setuju juga 'Masa itu wang'. Sebab kedua-dua benda itu boleh diukur dan dijual beli. Tetapi, masa tidak.

Masa lepas tak mungkin boleh dibeli lagi. Kalaupun kita memandang dari perspektif kuantum, kita hanya boleh memperlahan atau mempercepat masa bermula dari saat ini. Kita tak mungkin kembali ke masa lepas. Kecuali dengan kuasa Tuhan. Buat aku teringat dengan novel Mitch Albom, The Time Keeper.


Hari ini, sesuatu telah menyentak hati aku. Biasanya inilah yang berlaku bila aku mendedahkan diri aku dengan pelbagai spektrum emosi manusia selama beberapa hari. Kesan sampingan bila seorang introvert melangkah keluar dari pagar keselesaannya.

Bila lagu baru Demi Lovato, Let It Go terngiang-ngiang dalam kepala aku, aku rasa aku perlu 'lepaskan' rasa ini dalam bentuk tulisan. Maka, aku bangun dari pembaringan jam 2 pagi tadi, menyingkap tabir ilham dalam bentuk aksara.

Aku tersentak kerana aku mula mengimbau kembali perjalanan hari-hari aku empat hari belakangan ini dalam perjalanan pulang menaiki bas dari Ipoh ke JB tadi. Aku tersedar betapa segala perkara yang berlaku dalam hidup ini tidak boleh dipadamkan, maka segala yang telah diketahui tidak boleh dibuang dari ingatan.

Aku mahu kembali. Aku mahu kembali pada ketika aku mula kenal sesetengah kawan, sebelum aku tahu perangai buruk mereka. Aku mahu kembali pada saat aku mula kenal tokoh-tokoh (yang sekarang jadi kawanku), sebelum aku tahu kelemahan mereka. Aku mahu kembali pada ketika aku naif tentang pengurusan majlis supaya aku tidak menilai pelbagai perkara bila berada dalam majlis. Aku mahu kembali pada ketika aku belum pandai berucap di khalayak kerana sekarang aku tak dapat menahan diri untuk menilai setiap pengucap yang aku temui.

'Knowledge comes with power.' Dan ilmu juga datang sepakej dengan tanggungjawab. Beban.

Tak mungkin aku tak mahu menegur rakan setelah mengetahui perangai buruknya. Tak mungkin aku dapat memandang rakan-rakan tokoh setinggi dulu setelah mengetahui kelemahan mereka. Tak mungkin aku membiarkan majlis berlalu sia-sia tanpa masuk campur dan membetulkan apa yang aku rasa aku boleh lakukan. Dan semua ini perlu dilakukan dengan penuh halus dan seni. Memerlukan satu set kemahiran yang lain pula. Silap langkah, penyesalan yang hadir.

'The more you know, the more you realize you don't know.' Hidup mesti terus.

Ini bukan rungutan. Ini satu inspirasi. Aku bersyukur pada Allah yang mencurahlan sekelumit dari ilmu-Nya yang Maha Luas kepadaku. Aku lebih bersyukur kerana Dia memberi aku faham realiti ilmu ini.

Aku harap sebentar lagi aku boleh tidur lena.

Post a Comment

4 Comments

  1. Tahajud dulu yuk,, sblm lena kembali... seeru 'ala barakatillah, sis~!

    ReplyDelete
  2. it's beautiful darling. don't wish to come back to the past, use it as a fuel for u to move forward! i know u can do it!

    ReplyDelete

Komen anda tertakluk bawah akta Suruhanjaya Komunikasi & Multimedia Malaysia.