Segala Puji Bagi-NYA

Segala puji bagi-Nya yang melahirkan aku sebagai Muslim.

Aku tidak perlu bertanya, "Apa matlamat hidup aku?" Aku tidak perlu bertanya, "Apa tujuan aku dijadikan?" Aku tidak perlu bertanya, "Apa yang aku perlu lakukan dalam hidup aku?"

Aku cuma perlu pilih jalan yang mana. Segala persoalan pokok yang di atas itu sudah ada jawapannya. Aku cuma perlu cari. Aku cuma perlu bertanya pada-Nya, "Di mana jawapan itu boleh aku temui?"

Segala puji bagi-Nya yang mengangkat darjatku sebagai Muslim.

Aku ini yang biasa-biasa DIA terima dalam jalan-NYA. Aku ini yang cetek ilmu diberi jumpa orang-orang berilmu sepanjang jalanku. Aku ini yang semangat berombak diletak dengan orang-orang hebat untuk menginspirasiku. Aku ini yang hati lemah lalai diberi ingatan dengan kisah-kisah manusia di sekelilingku. Jadilah aku hamba yang bersyukur.

Segala puji bagi-Nya yang menjadikan aku orang yang mendengar.

Ku cedok ilmu di sana sini dengan mendengar. Ku ambil pengajaran hidup di sana-sini dengan mendengar cakap-cakap orang tua. Ku kaut rasa kesyukuran dengan mendengar dugaan-dugaan hidup rakan-rakan. Untunglah aku bisa mendengar.

Segala puji bagi-Nya yang memberi aku air mata dan hati.

Bila Shah Kirit berkata, "Saya paling takut bila saya mati nanti, Allah tanya apa yang saya buat untuk Islam, saya tak dapat menjawab dengan baik". Syukurlah telingaku mendengar. Syukurlah hatiku merasa. Syukurlah mataku terbuka.

Segala puji bagi-Nya yang mengingatkan aku untuk bersyukur.

Dengan syukur, aku mengingatinya. Dengan syukur, aku merasa cukup dengan apa yang ada. Dengan syukur, aku rasa bebas daripada hambatan. Dengan syukur, aku melihat dunia dari sudut pandang positif. Dengan syukur, aku optimis. Dengan syukur, aku bekerja lebih kuat.

Ya Allah, kembalikan jiwaku pada-Mu. Ya Allah, kurniakan cintaku untuk-Mu. Ya Allah, tetapkan hatiku pada-Mu. Amiin.


Post a Comment

0 Comments