Nasihati Aku

Nasihat itu ada pelbagai cara. Katalah kita boleh kelaskan kepada dua yang utama - lembut dan keras. Caranya mudah, yang lembut untuk yang tidak tahu manakala yang keras untuk yang alpa. Mudah secara teori saja. Sebabnya, kebanyakan manusia merasakan mereka berhak untuk terima yang lembut. Barangkali aku juga kadang-kadang begitu.

Sebenarnya menerima nasihat itu perlukan langkah pertama yang sangat jelas - diam seketika. Manusia bila berhati ego atau berasa besar, pasti cepat menempelak semula lantas mencari salah dan idea menasihat si penasihat kembali. Allah, jauhkanlah...

Pernah satu masa, aku kembali memegang jawatan sebagai Naib Presiden setelah setahun memegang jawatan Presiden. Setiap patah arahan Presiden kepadaku, hatiku terdetik, 'Aku tahulah. Tak perlu sebut lagi.' Usai mesyuarat itu, aku tiba-tiba teringat, 'Inikah ego? Inikah ujub? Inikah takbur?' Allah, lindungi aku dari penyakit hati...

Teringat seorang rakan lama pernah berkata, 'Jika aku menyimpang dari jalan Allah, nasihati aku. Jika aku tak boleh dinasihati, baling saja aku dengan kasut. Teriaklah: Engkau sendiri yang meminta ini dahulu.' Kagumnya aku dengan sahabat yang seorang ini. Ya Allah, istiqamahkanlah kami dalam jalan-Mu...

Seorang lagi manusia yang aku kenal, akalnya laju. Malangnya, mulutnya laju juga. Katanya, mohon diberi nasihat. Bila dinasihati, cepat sungguh terasa dan menasihat kembali. Agaknya, manusia bangga mampu menasihat. Sedang sang penasihat-penasihat mengumpul kudrat berhari-hari untuk mengatakan yang payah itu.

Teringat kawan berpesan, 'Doakanlah. Marah sedahsyat mana pun, doakanlah.' Ya, aku setuju. Doakan keinsafan buat yang dinasihati. Doakan kesabaran buat si penasihat. Biar sama-sama mendapat keberkatan. Hidayah itu hak Allah.

Sahabat-sahabat pembaca, nasihatilah aku.


Post a Comment

0 Comments